PROGRAM TRANFORMASI KERAJAAN

NETWORKEDBLOGS

BLOGGERS 1 MALAYSIA IKUT SAYA, SAYA IKUT ANDA JUGA

Monday, September 30, 2013

WANITA LEWAT 30an DAN SUAMI ORANG..!!?


Saya tak pernah terfikir untuk berkahwin dengan suami orang, malah setiap kali selepas solat saya berdoa agar dijauhkan daripada berkongsi kasih dengan wanita lain.

Sebab saya dah dengar banyak cerita dan masalah yang timbul daripada bermadu. ''Tetapi sekuat mana doa saya maka sekuat itu juga malah lebih besar godaan yang saya hadapi untuk mengelak daripada berkahwin dengan suami orang.

Sebabnya setiap kali saya berkenalan dengan lelaki, mereka suami orang.'' Itu cerita Norelainey dalam emelnya. ''Jika anda kata saya nak kahwin suami orang kerana dah lanjut usia, sebenarnya tidak.

Sejak remaja lagi dan ketika menuntut saya hanya tersangkut dengan suami orang. Kenapa dan mengapa ia terjadi saya tak dapat nak jawab. ''Benar umur saya sekarang sudah lewat 30-an, tetapi sejak saya mula bekerja sambilan lagi hati saya sudah ditawan suami orang.

Bila saya dapat tahu dia suami orang, dengan perlahan saya jauhkan diri, saya lakukan pelbagai alasan supaya hubungan kami putus. ''Tetapi lelaki ini amat licik dalam baik dia pujuk dan mengugut saya kerana dia berkuasa di tempat kerja saya itu, katanya jika saya hendak terus kekal bekerja di tempatnya, maka saya mestilah berkawan dengannya.

Katanya, dia ada jalan boleh ambil saya sebagai pekerja tetap, kerana dia ada kawan. Semua tanggung beres asalkan saya terus berkawan kerana dia ingin menjadikan saya isterinya.

"Walaupun tawarannya memang terbaik dan saya idamkan dalam jadi pekerja tetap bukan sambilan, tetapi setelah saya fikirkan masalah yang bakal saya tempoh, maka saya tolak permintaannya. Biarlah tak bekerja asalkan saya terlepas dari ikatannya. Kerana saya percaya rezeki datang daripada Allah bukan ada dalam tangannya.

''Begitu juga apabila saya berjaya ditawarkan sebagai pekerja tetap selepas bergelar siswazah. Di tempat kerja baru saya itu juga saya dipikat oleh suami orang. Pendek kata di mana saya pergi hanya suami orang yang berkenankan saya dan ingin menjadikan saya isterinya.

Sedangkan ramai lelaki bujang mereka lebih suka menyendiri ataupun sudah bertunang. Maka peluang saya berkenalan dengan mereka terbantut. ''Jadi untuk tidak mengecilkan hati beliau, kerana saya orang baru di jabatan tersebut, saya berbaik dengan isterinya, kebetulan saya dapat tahu isterinya bekerja di jabatan berdekatan. Tujuan saya berbaik dengan isterinya supaya dia rasa serba salah untuk terus berkawan dengan saya. Lama kelamaan hubungan kami putus. Syukur.

Kali ketiga saya temui seorang lelaki muda ketika hendak pulang berhari raya, kami berjumpa dalam bas. Dia memang muda siapa sangka dia juga suami orang. ''Kerana berjauhan sukar saya siasat latar belakangnya.

Tapi kata orang tua-tua 'sepandai pandai tupai melampat sesekali jatuh juga ke tanah' kisahnya terbongkar bila saya ternampak dia membeli-belah di Kuala Lumpur dengan seorang wanita sambil mendukung anak kecil. ''Terkejut beruk mula-mulanya saya terpandang dia, saya cuba larikan diri.

Mungkin juga ketika itu saya rasa terlalu marah sebab ditipu. Tetapi setelah saya kembali waras saya terfikir lebih baik saya tanya dia berdepan, kerana jika saya tanya dia kemudian melalui telefon tentu dia menafikan atau membuat pelbagai cerita bohongnya.

Jadi sambil mengawal perasaan marah saya berpura-pura baik menegur lelaki ini sambil kenalkan diri konon dulu pernah bekerja satu pejabat. ''Sambil melakunkan gaya pelakon 'sinetron' saya tanya Mamat ni di mana dia bekerja sekarang adakah isterinya kerja satu pejabat. Belum sempat si Mamat menjawab isterinya beritahu, dia bekerja di Melaka, dia turun Kuala Lumpur sebab nak bersama suaminya dan ingin membeli-belah. Jadi terbongkarlah rahsia Mamat si pembohong ni.

''Lepas peristiwa tersebut si Mamat ini beberapa kali cuba menghubungi saya nak minta maaf dan ingin menceritakan masalahnya. Tapi saya tak percaya apa juga 'lakonan sinetron' yang cuba dilakonkannya. ''Lepas peristiwa itu saya buat keputusan tidak mahu berkawan lagi, dan saya serahkan kepada Allah menentukan.

Tetapi emak pula kata, jodoh mesti dicari, dia tak datang sendiri. Emak kata jodohnya pun diusahakan oleh saudara mara. 'Kemudian emak carikan jodoh saya melalui pertolongan saudara kami. Tetapi Mamat tu memang saya tak berkenan sudahlah muda tujuh tahun dari saya kerja pula ikut kapal, nak buat apa. Pada saya itu memang bermasalah. Saya tolak.

''Akhirnya saya kenal seorang duda Ezami namanya. Ada dua anak mereka sudah empat tahun bercerai. Pada pandangan saya memang sesuai, dan saya tak kisah jaga anak tiri, kerana saya memang sukakan anak-anak. Perkenalan kami berjalan lancar dan kami sudahpun merancang untuk berkahwin. Anak-anaknya tak membantah, sebab dijaga oleh ibunya.

''Malangnya sedang kami merancang buat persediaan berkahwin, janda Ezami buat hal, dia jadi macam orang gila talak. Dia pujuk Ezani untuk bernikah semula tetapi Ezami tolak. Kemudian dia gunakan pujukan dua orang anaknya. ''Ketika itu Ezami saya lihat sudah lemah, kerana dia sayangkan anaknya.

Kalau dulu dia susah dapat jumpa anak-anaknya kerana ditegah oleh jandanya. Tetapi setelah jandanya dapat tahu kami hendak berkahwin, jandanya jalankan taktik terbaru dia lepaskan anak-anak untuk memikat Ezami supaya berkahwin dengannya.

''Saya sedar saya seolah jadi penghalang hasratnya untuk berkumpul dengan anak-anaknya. Tetapi dia tidak mahu bernikah semula dengan jandanya. Kerana perceraian mereka dahulu amat memedihkan hatinya. Terutama apabila ibu bapa mertua, dan adik-beradik ipar ikut campur apabila dia enggan ceraikan jandanya dahulu.

''Lagi pun Ezami marah kerana jandanya minta cerai kerana sudah tidak menyayanginya lagi, sebab jandanya sudah jumpa lelaki lain yang lebih menyayanginya dan lebih memahami hatinya, bukan seperti Ezami yang mereka tuduh tidak pandai menyelami jiwa nurani hati isteri.

Ezami beritahu dia dituduh lebih mementingkan diri sendiri. ''Kini sudah tiga tahun berlalu Ezami masih belum buat keputusan sama ada bernikah dengan saya atau nikah semula dengan jandanya kerana dia sudah dipaut oleh dua orang anaknya.

''Ezami pernah sekali lahirkan hasrat hatinya untuk menikahi kami berdua, saya dan jandanya. Bermakna saya terpaksa bermadu. Hingga kini saya belum beri jawapan kerana saya tetap tidak mahu bermadu. Itu Ezami faham.

Dipendekkan cerita kata emak kalau sudah disuratkan saya bermadu macam mana elak sekali pun saya akan bermadu juga. Dalam kes Ezami saya tidak rampas suami orang. Dia duda. Isterinya yang mahu bernikah semula.

Namun inilah dilema yang terpaksa saya hadapi.''Itu cerita Norelainye hingga kini sudah tiga tahun berlalu dia masih belum berkahwin lagi.

No comments:

There was an error in this gadget

TOP HOT ARTIKEL

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...